Teknik Membuat Batik Indonesia seoTama

Batik Tulis Nusantara


Oke sebelum kita mulai kalian tahu tidak Batik Kaligrafi, yang merupakan contoh luar biasa dari salah satu dari banyak gaya batik Indonesia yang indah, karya tangan-tangan mahir, anak-anak bangsa. Anda bisa saja sering melihat batik karena penduduk setempat di sebagian besar pulau di nusantara memakainya setiap hari dan orang-orang suka sekali. Sering jadi pertanyaan, bagaimana batik dibuat? Saya pikir Anda mungkin akan terkejut dengan waktu dan upaya yang diperlukan. Tapi, pertama, apa itu batik?


Apa itu Batik Indonesia

Batik adalah metode pewarnaan kain dengan mengoleskan lilin yang dipanaskan hingga cair, dicampur dengan parafin, resin dan lemak, untuk menolak pewarna. Kainnya biasanya katun tapi bisa juga kain sutra, Polanya dibiarkan tanpa lilin. Saat bahan dalam proses pemberian pewarna, bagian penting yang akan diberi lilin tidak diwarnai dan dibiarkan tidak diwarnai. Lilin kemudian dihilangkan dengan mencucinya menggunakan air hangat. Kain tersebut diwax ulang dan dicelupkan ke dalam pewarna yang berbeda, sehingga warnanya semakin banyak. Jika ada tiga warna, kain dicelup enam kali, tiga kali di setiap sisi.

Umumnya warna yang lebih terang dicelup terlebih dahulu untuk memungkinkan overdying dengan warna yang lebih gelap. Terkadang pewarna merembes di bawah batas lilin dan membuat jaring laba-laba yang menarik dan garis kabur yang menarik, proses ini jika bisa dijelaskan adalah salah satu yang sangat menarik.

Batik Satu atau Dua Sisi

Perbedaan pewarnaan berbeda dengan kain yang digunakan untuk Sutra hanya diwarnai di satu sisi. Tidak perlu mewarnai kapas di kedua sisi, tetapi di Indonesia ada beberapa yang mewarnai kedua sisinya. Proses iItu harus dilakukan dengan sangat hati-hati dan membutuhkan lebih banyak waktu. Disebut batik dua sisi. Polanya kemudian sangat jelas di kedua sisi.

Alternatifnya adalah dengan melapisi seluruh bagian bawah. Itulah yang disebut batik satu sisi. Polanya masih terlihat tetapi kurang jelas dan tekstilnya tidak terlalu bagus. Oke selanjutnya kita akan bahas cara membuat batik itu sendiri.

Canting

Batik yang paling bagus dan paling diminati adalah batik tulis dengan menggunakan canting untuk mengoleskan lilin. Canting adalah pena dengan gagang bambu. Ini adalah penemuan Jawa, mungkin pada abad ke-17 atau ke-18. Lukisan lilin dilakukan oleh wanita, biasanya di rumah, jaman dulu sering dikerjakan dalam keadaan cahaya yang buruk karna bermodal lampu pijar saja. Lilin yang meleleh dituangkan ke dalam panci di ujungnya dan dengan hati-hati dilepaskan dari nosel sedikit demi sedikit ke kapas putih.

Namun meskipun ini memiliki peminat paling banyak tapi kendalanya prosesnya sangat lama, proses ini sangat lambat dan membutuhkan keadaan pikiran yang tenang dan banyak konsentrasi. Pola yang rumit dapat memakan waktu hingga enam bulan atau bahkan lebih lama. Tetapi pada awal abad ke-19 orang Eropa menemukan batik dan sangat menyukainya. Mereka tidak mau menunggu. Mereka menginginkannya dalam jumlah yang banyak, tapi tentu saja mereka menginginkannya dengan proses yang lebih cepat.

Para pembuat batik punya masalah lain, persaingan bisnis. Pada tahun 1830-an batik cap murah mulai membanjiri pasar dari Eropa. Karna batik jenis ini murah dan cepat. Untuk menjawab tantangan tersebut, para pembatik di Jawa bereksperimen dengan prangko untuk mengoleskan lilin sebagai pengganti canting. Awalnya mereka mencoba perangko yang terbuat dari umbi-umbian, tetapi tidak bertahan lama, lalu kayu, tetapi tidak cukup bagus.

Stempel Batik

Penemuan Batik Cap
Akhirnya, mereka menemukan teknik baru, terbuat dari tembaga merah, yang masih digunakan sampai sekarang, dan mereka dikumpulkan sebagai karya seni dengan hak mereka sendiri. Polanya dibentuk dari pita logam tipis, diikat ke bingkai, di mana pegangan dipasang. Struktur batik Indonesia terinspirasi oleh prangko cetak balok kayu Eropa. Tutup aslinya berukuran kecil dan pertama kali digunakan sekitar tahun 1845. Sekarang lebih besar dan memiliki ukuran sekitar 20 cm kali 20 cm.

Proses pembuatan batik nusantra seperti itu sangat revolusioner dan memungkinkan seorang pembuat batik untuk mencelupkan banyak kain dalam sehari, mungkin hingga delapan kain. Melihat kemungkinan lebih berat biasanya dibutuhkan pekerja pria yang cukup kuat untuk melakukan jenis pekerjaan baru ini. Sebelumnya wanita membuat batik. Sekarang, pria membuat sebagian besar tekstil batik cap, sedangkan batik tulis, menggunakan canting, lebih banyak dilakukan oleh wanita. Penemuan itu sukses besar. Gelombang impor tekstil asing ke Indonesia berhasil dibendung.

Batik yang kekinian saat ini dibuat dengan Alat Tenun Bukan Mesin (ATMB), di Indonesia dipasarkan oleh The Exclusive Tailor, sekaligus dengan layanan jasa Jahit Batik pria. Mereka ada di beberapa kota di Indonesia, Jakarta, Bandung, Cibubur dan Medan.

Batik Katun
Foto Batik Katun Prada ATMB, Di Indonesia Dipasarkan oleh The Exclusive Tailor.
Tukang Jahit Batik Pria di Jakarta, Cibubur, Bandung dan Medan (Sumatera Utara)
 

Menggunakan Cap Batik

Untuk teknik proses pembuatan Batik Indonesia selanjutnya ada cap batik, Prosesnya lilin disaring untuk membuang kotoran sehingga lebih bersih. Pembuat batik menekan tutup ke bantalan filter dan menyerap lilin. Jika sudah selesai kemudian menerapkan cap pada kain dengan suhu yang tepat. Selanjutnya menempatkan tepi tutup pada kain terlebih dahulu untuk memastikan posisinya benar. Kemudian menekannya dengan kuat pada tekstil untuk meninggalkan jejak lilin dan mengulangi prosesnya sampai semua kain tertutup. Pengrajin dapat menggunakan beberapa cap tergantung pada polanya. [seoTama]



Optimizer

Pemilik beberapa blog yang dikelola dengan baik oleh Internet marketer, konsultan internet marketing dan professional photographer di Jakarta, pendiri digital agency dengan layanan jasa pemasaran online dengan berbagai konsep terbaru, seiring dengan perkembangan teknologi internet diantaranya penyedia layanan jasa SEO (Seach Engine Optimization)

Post a Comment

Previous Post Next Post